Bagaimana YOASOBI “Yoru ni Kakeru” Menjadi Hit Populer di Jepang

Di pertengahan tahun 2020, hit J-pop terbesar tahun ini di Jepang adalah cerita pendek tentang kematian. Duo YOASOBI “Yoru Ni Kakeru” (“Racing Into The Night”) muncul di YouTube pada pertengahan November tahun lalu, lengkap dengan video animasi yang menarik perhatian. Butuh beberapa bulan untuk benar-benar membangun momentum, tetapi pada awal Juni, YOASOBI muncul di acara pagi nasional Jepang dan mendapatkan top charts di Jepang.

Surprise Hit biasa terjadi di Jepang – dalam beberapa tahun terakhir saja, pesona konyol Pikotaro dan DA PUMP menjadi angka yang menentukan tahun – tetapi “Racing Into The Night” dianggap aneh menurut standar apa pun. Beberapa kisah sukses di luar bidang terdengar sesedih ini, salah satunya, getaran ceria yang biasa terdengar dari hit yang menentukan tahun mengalir ke depan digantikan oleh lirik tentang kekasih yang bunuh diri, dengan sentuhan supernatural yang terjalin. Mereka juga jarang mengutip fiksi online sebagai sumber inspirasi utama mereka.

Namun faktor-faktor inilah yang mengubah “Racing Into The Night” menjadi lagu tahun 2020 sejauh ini di Jepang, dan mendorong YOASOBI menjadi sorotan.

Siapa YOASOBI itu?

YOASOBI terdiri dari produser Ayase dan vokalis Rira Ikuta (lebih dikenal sebagai ikura). Ayase, yang menyembunyikan nama aslinya, berasal dari dunia Vocaloid. Karya awalnya mengikuti formula akrab dari komunitas online-sentris – Ayase menciptakan angka-angka uptempo yang diambil dari musik rock dan elektronik, sambil mengukir ruang untuk pengiriman digital dari avatar Vocaloid seperti Hatsune Miku. Lagu-lagunya sebelum YOASOBI menyerupai potongan potongan yang dikumpulkan oleh proyek Hachi Kenshi Yonezu.

Sementara itu, Ikuta pertama kali mendapat perhatian sebagai anggota PLUSONICA, kumpulan artis YouTube yang utamanya mengcover lagu-lagu J-pop.

Keduanya bekerja sama sebagai YOASOBI pada akhir 2019, dengan “Racing Into The Night” sebagai single debut mereka.

Apa Dasar Lagu Yoru ni Kakeru?

Temptation Of Thanatos” adalah cerita pendek yang ditulis oleh Mayo Hoshino, diposting ke situs fiksi buatan pengguna online Monogatary pada musim panas 2019. Berikut adalah intinya :

“Seorang pria yang tinggal sendirian di apartemen yang bekerja untuk “perusahaan hitam” (istilah Jepang yang merujuk pada pekerjaan yang mengeksploitasi pekerjanya) mendapat pesan LINE dari seorang wanita yang merupakan temannya yang menyiratkan bahwa dia akan bunuh diri. Dia bergegas pulang dan menemukannya di atas gedung, berdiri di tepi siap untuk melompat. Dia menghentikannya, dan mengungkapkan ini adalah keempat kalinya dia mencoba ini. Dia tampaknya terobsesi dengan kematian dan terus-menerus berbicara tentang Malaikat Maut. Di samping itu, narator menyebutkan bahwa Malaikat Maut tampak sangat menarik bagi orang yang memikirkannya. Tidak dapat mengambil situasi ini, dia tampaknya hancur dan mengungkapkan bahwa dia ingin mengakhiri semuanya … yang membuat wanita itu tersenyum. Ternyata, wanita itu adalah personifikasi kematian untuknya. Mereka berpegangan tangan, dan tampak melompat bersama.”

Baca Juga di ANP  Reina Ueda Akan Bawakan Lagu Anime Majo no Tabitabi

J-pop jarang beralih ke cerita pendek yang menyentuh mitologi. Ini adalah musik pop – ini dimaksudkan sebagai pelarian yang menyenangkan dari keseharian. Namun sejak awal, YOASOBI menggambar langsung dari “Temptation Of Thanatos”. Video teaser mereka mengatur panggung untuk lagu yang meringkas narasi mengerikan menjadi lagu berdurasi empat setengah menit yang cepat.

Bagaimana Yoru ni Kakeru Menjadi Terkenal?

“Yoru ni Kakeru” merangkum dua tren utama dalam musik Jepang saat ini. Pertama, lirik yang lebih rendah mencerminkan pergeseran ke arah musik pop yang lebih sedih di negara Jepang, di sini yang paling ekstrem adalah lagu tentang melompat dari atas gedung. Kehidupan modern di Jepang sering terasa menguras tenaga, dan hits di negara ini mulai mencerminkan hal itu, dibuktikan dengan maraknya penyanyi / penulis lagu Aimyon, kreasi yang berkelok-kelok dari Yonezu dan banyak lagi. Sebut saja itu menyedihkan, namun ini adalah satu-satunya industri musik di dunia yang saat ini mencerminkan kenyataan.

Baca Juga di ANP  Watanabe Mayu Mengumumkan Pensiun Dari Dunia Hiburan

Kedua, “Racing Into The Night” memusatkan perhatian pada artis dan kemampuan aktual artis di garis depan. Momen di mana YOASOBI berubah dari hit online menjadi sesuatu yang lebih mainstream terjadi setelah channel YouTube The First Take yang membagikan klip Ikuta sedang membawakan versi lagu sambil difilmkan sekaligus. Semua keahliannya ditampilkan di sana, memberikan lagu tersebut tendangan ekstra keaslian, yang terasa diminati di pasar Jepang.

Dalam minggu-minggu setelah unggahan itu, “Yoru ni Kakeru” meledak dalam popularitas. Pertunjukan pagi meliput YOASOBI, lengkap dengan wawancara. Video YouTube dengan cepat mencatat lebih dari 20 juta penayangan (saat ini 61 juta), dan “Yoru ni Kakeru” saat ini duduk di atas nomor 1 di Top 50 Jepang di Spotify sambil juga memegang nomor satu di Billboard’s Hot 100 di Jepang. Lagu ini juga berperan baik di Oricon, saat ini duduk di nomor dua. Sementara lagu-lagu lain sebelumnya mengeksplorasi tren sonik dan emosional yang serupa, “Yoru ni Kakeru” terasa seperti terobosan arus utama yang nyata untuk jenis lagu ini. Sekali lagi, ini juga lagu tentang melempar diri dari gedung, menambah elemen kejutan dari semuanya.

SourceOtaquest

Latest news

Kelanjutan Ahiru no Sora Ditunda

Melalui halaman twitternya anime Ahiru no Sora mengambarkan penundaan animenya untuk episode selanjutnya. Episode 37 yang seharusnya tayang pada minggu depan pada...

Resident Evil Village Akan Rilis di PS4 dan Xbox One Juga?

Capcom mencoba memindahkan Resident Evil Village ke PlayStation 4 dan Xbox One, kata produser Tsuyoshi Kanda selama "Capcom Special Program" di Tokyo Game Show...

Anime Jujutsu Kaisen Perlihatkan PV Ke-3

Anime Jujutsu Kaisen perlihatkan sebuah PV terbarunya. Diperdengarkan lagu Opening yang akan dibawakan oleh Eve dengan judul "Kakai Kitan". Anime ini dijadwalkan...

Anime Dogeza de Tanondemita Tampilkan PV Perdana

Anime Dogeza de Tanondemita memperlihatkan sebuah PV terbaru yang memperlihatkan para karakter dan lagu tema. Anime ini dijadwalkan akan tayang pada 14...

Rekomendasi Anime Mahou Shoujou Bagian 1

Mahou Shoujou atau dalam bahasa inggrisnya adalah “Magical Girl” merupakan sub-genre dari berbagai anime dimana tokoh-tokoh utamanya merupakan perempuan dan mampu menggunakan...

Anime Yuru Camp△ Season 2 Perlihatkan Visual Terbaru

Anime: Yuru Camp△ Season 2Genre: Slice of LifeFormat: TV-SeriesRelease: Januari 2021Studio: C-StationSource: MangaSinopsis:Menyiapkan...

Berlangganan Artikel via Email

Related news

Ini Dia Spesifikasi PC Untuk Cyberpunk 2077!

Menjelang tanggal rilis gamenya yang hanya tinggal 1 bulan lagi, Cd Projekt Red telah merilis Spesifikasi pc untuk game Cyberpunk 2077. Jadi...
00:01:08

Teaser: Resident Evil: Infinite Darkness

Sukses menggarap anime adaptasi Castlevania dan film seri The Witcher, Netflix kini kembali menggarap seri adaptasi game. Kali ini giliran francise game...
00:01:42

Visual Novel Ryūō no Oshigoto! Rilis Film Pembuka

Sukses dengan serial Anime, Ryūō no Oshigoto! (The Ryuo’s Work is Never Done!) kini akan diadaptasikan menjadi Visual Novel. VN ini dibuat...

Rekomendasi Anime Mahou Shoujou Bagian 1

Mahou Shoujou atau dalam bahasa inggrisnya adalah “Magical Girl” merupakan sub-genre dari berbagai anime dimana tokoh-tokoh utamanya merupakan perempuan dan mampu menggunakan...